Portal Berita Terkini Kebanggaan Orang Maluku

Kualitas Pala Maluku Rendah, Ini Penyebabnya

Kualitas Pala Maluku Rendah, Ini Penyebabnya

Cengkepala.com, Ambon – Pala (Myristica Fragan Houtt) merupakan tanaman asli Indonesia yang berasal dari kepulauan banda dan Maluku.

Sejarah menyebutkan tanaman pala mulai menyebar masuk di pulau Jawa melalui Marcopolo saat melakukan perjalanannya ke Tiongkok melewati pulau Jawa pada tahun 1271 sampai tahun 1295.

Setelah Sulawesi Utara, Sumatera Barat, Nanggro Aceh Darrussalam Jawa Barat dan Papua, daerah penghasil pala utama di Indonesia adalah dari kepulauan Maluku. Dan pala telah menjadi komiditas nasional yang menjadi skala prioritas dan kebutuhan dunia, sekitar 70 persen adanya dari Indonesia.

Meski jadi penghasil utama pala di Indonesia, mutu dan kualitas pala Maluku justru menyisahkan problem. komoditas pala di Maluku kualitasnya bertengger pada urutan ketiga setelah Maluku utara, dan Aceh.

Dikutip dari Pattimuramedia.com, akademisi Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon, Dr. Ir. Fransina S. Latumahina, S. Hut, MP. IPU yang juga dosen pada Fakultas pertanian Unpatti Ambon menyebutkan bahwa mutu pala di Maluku masih kurang baik, disebabkan beberapa hal antara lain;

Pertama, Penanganan pascapanen masih dengan cara tradisional dan menggunakan peralatan seadanya.

Kedua, Pengeringan yang kurang sempurna, tidak menggunakan lantai jemur yang dianjurkan, tanpa alas dan berserakan di atas tanah dan jalan.

Ketiga, Kadar air biji masih relatif tinggi diatas 12% . Keempat, Campuran beberapa jenis pala, umur buah muda dan tua, buah yang sehat dan berpenyakit. Kelima, Proses penanganan hasil panen yang kurang higienis, tercampur dengan berbagai kotoran. Ketujuh, Bahan dan cara pengemasan yang kurang memenuhi syarat.

Selanjutnya Latumahina menandaskan bahwa secara khusus masalah mutu biji Pala yang rendah disebabkan biji pala telah terkontaminasi oleh cendawan dan mikotoksin. Oleh karena itu Penanganan sebelum panen (perlakuan budidaya, stress lingkungan),  penanganan Pascapanen, Kondisi yang tidak cukup bersih selama pengeringan, masalah Transportasi dan penyimpanan bahan baku harus mendapat perhatian yang serius dari para petani. ” jelasnya dalam materinya berjudul Upaya Menjaga Mutu Komoditas Pala untuk Kesejahteraan Petani.

Dr. Ir. Fransina S. Latumahina, S. Hut, MP. IPU yang juga Ketua Publication Management Center (PMC), Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon menyarankan, untuk menjaga kualitas mutu pala di Maluku, sebaiknya hal yang harus diperhatikan adalah penanganan pasca panen yang baik (Good Handlingn Practices/GHP).(CP-01)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
about

Cengkepala.Com merupakan Portal Berita Terkini yang memuat berita-berita pilihan yang disediakan dalam sejumlah Rubrik.

Cengkepala.Com merupakan salah satu Service dari Tera Indo Pratama untuk  para client.

Our Service
  • Download Aplikasi Ojek Online
  • Daftar Ojek Online
  • Daftar Toko Online
  • Daftar Mobil Online
  • Jasa Pembuatan Website
  • Jasa Pembuatan Aplikasi 
  • Jasa Pasang Iklan

© 2017 – Tera Indo Pratama. All Rights Reserved.

error: Content is protected !!